Saturday, June 27, 2009

BUAT PARA HABAIB



Sejuk hatiku menatap sesuci wajah kalian
kalian titisan al-akhyar, zuriat al-abrar
kalian wasiat al-Habib al-Mukhtar, pegangan umat terakhir
damai jiwa rasa disapa nur persis
Thaha al-Musthafa
cukuplah meski tidak pernah ku bersua sosok kekasih hati
kalian tampil ada sebagai ganti
terubat jua rindu sekian lama ku nanti

Hafiz Fandani
Sabtu
27 Jun 2009 - 4 Rejab 1430H
9.18 malam
Kota Damansara.

Thursday, June 25, 2009

RASA ITU



Tika rasa itu menerpa di jiwa
Runtun segala kerikil amarah
Lupus dibasuh jernih kautsar
Tika rasa itu bertamu di jiwa
Berimbun rindu debunga Syurga
Fana segala laku dan tingkah
Tika rasa itu menancap di jiwa
Khusyuk terpadu pada perdu qalb
Zhauq mendamba pada Khaliq

Hafiz Fandani
Rabu – 24 Jun 2009
Detik 8.33 mlm
Kota Damansara.

Wednesday, June 24, 2009

MAKSUD HATI



Bukan maksudku
nak menyakiti
nak menderai
cuma mahu memesrai
mahu mengacah
mahu menduga badai
mahu mengacuh bayu
mahu menyisir sepi
biar berlagu takkan sepi lagi
biar rindu acap bertamu
biar hati menjadi satu

Hafiz Fandani
Khamis – 25 Jun 2009
Detik 1.50 tgh hari
Kota Damansara.

Tuesday, June 23, 2009

CUBA TRY CINTA




CINTA, suatu lafaz ‘keramat’ yang acap kali khalayak membicarakan tentangnya – dari yang bernama remaja sehinggalah insan-insan yang usianya ditelan senja. Ia diibaratkan hembusan nafas untuk sebuah kehidupan, suatu anugerah kurniaan Ilahi. Cinta, sebahagian naluri insani; ingin bercinta dan dicintai. Tapi, cinta – tidak selamanya mengarah dan menjurus kepada perilaku seksual semata. Masih ada cinta lain yang harus kita perhatikan dan dambakan sentiasa – suatu hakikat yang sering dilupakan. Apakah cinta itu?
Cinta kepada Islam…
Cinta kepada saudara seIslam…
Cinta akan keadilan dan kebenaran…

Itupun, masih banyak bunga-bunga cinta yang belum dibicarakan, yang terukir indah di bawah naungan cinta Allah dan Rasul-Nya! Semoga, huraian dan paparan penulis membawa kepada pemahaman cinta dalam erti kata sebenar – cinta yang tidak hanya sebatas di bumi, tetapi menerobos ke alam Syurgawi!

Seindah-indah
adalah cinta kepada
Penggenggam alam semesta…
kepada yang Maha Mencinta
yang tiada pernah putus cintanya
yang kekal cintanya…

DIAlah ALLAH!
ALLAH yang Maha Agung
Maha Indah, Maha Penyayang
Maha Membela, Maha Mempesona
cinta kebenaran
cintai Rasulullah
cinta semata-mata
kerana ALLAH


Selamat berCINTA!


PERINCIAN BUKU:

Penerbit/ Editor Urusan: Mohd Faizal Osman, Penulis: Abban Lo’baw, Ketua Editor: Zuryati Isa, Penolong Editor/ Pruf: Hafiz Fandani, Rekaletak/Aturhuruf Dalaman: Siti Bashah Amin, Konsep Kulit Buku: Abaios/ Shahriman, Rekabentuk Kulit: Fadly Halim/ Adi, Muka Surat: 200, Terbitan Hijjaz Records Publishing, Edaran Marketing Dept. HRSB, Tarikh dipasarkan: Julai 2009, Harga Semenanjung: RM 17.90, Harga Sabah/ Serawak: RM 19.90, Harga Singapore/ Brunei: $ 12.00

KITA DAN TUHAN


Kita dan Tuhan
Sejak azali
Tidak akan terpisahkan
Kita dan Tuhan
Adalah antara makhluk dan khaliq
Adalah antara hamba dan tuan
Kita dan Tuhan
Tika mendekat, DIA paling dekat
Tika menjauh, DIA tetap juga dekat
Biar apapun, DIA tetap dekat
Lebih dekat dari urat leher
Kita dan Tuhan
Tika sudah dekat, DIA bagaikan tiada
Bagaikan tiada kisah, alpa dan noda
Bagaikan tiada kisah, hati terpalit titik durja
Tika sudah jauh, DIA sentiasa dirindui
DIA sentiasa dicari
DIA sentiasa didamba hati
Itulah kita – insan pelupa
Lupa pada kata dan ikrar janji
Meski DIA, tiap detik masa
Sedia mendekat
Sedia ada
Abadi selamanya

Hafiz Fandani
Selasa - 23 Jun 2009
Detik 1.26 tgh hari.
Kota Damansara.


CINTA INI TETAP BERSEMI

Cinta ini tetap bersemi
biarpun masa kian silih berganti
takkan sekali ku mungkiri
pada amanat dan janji
setia kita akan sentiasa terpatri
atas tuntutan dan panutan syar’i.
Biarlah cinta kita terus bersemi
meskipun musim silih berganti
Saban detik dan degup nadi
bara cinta ini akan terus bersemi
meskipun nyawaku direntap ke langit tinggi.

Hafiz Fandani
Jumaat – 1.14 pagi
5 Jun 2009
Kota Damansara.

SEPI SENDIRI

Biarkanlah aku di sini, sendiri dan begini..
Hati yang terluka, tiada yang dapat menduga…
Hati yang menangis, tiada ada yang menyapa..
Hanya yang nyata tampak bersahaja…
Namun, rahsia yang tersembunyi di balik dada..
Hanya DIA yang tahu apa adanya.

Hafiz Fandani
Selasa
26hb Mei 2009 - 8.13 malam
Kota Damansara.

AKU

Bibirku tak mampu
untuk berbicara lagi
mataku tak mampu
untuk menangis lagi
mindaku tak mampu
untuk berarena lagi
hatiku tak mampu
untuk berduka lagi
Aku kaku – aku beku
Aku luluh – diriku tak kukuh
Hatiku mati – diriku sudah tak bererti

Hafiz Fandani
Jumaat - 5 Jun 2009
7.28 malam
Kota Damansara.

Sunday, June 21, 2009

PESAN BUAT MUDA MUDI

Kepada pemuda pemudi Islam
saban hari berlalu ditelan detik
sedang secebis cahaya belum lagi menerangi
relung hatimu untuk bangkit dan berganjak
yang pasti, maruah ummah kian tergadai
di manakah kalian berada?
pesona apakah yang kalian teruja?
sedang seluruh mata tertuju kepadamu
bakti apakah yang kalian sumbangkan?
sedang harapan dan amanah dibebankan ke bahumu
yang pasti, kelak kalian akan dipersoalkan
suatu perhitungan tanpa penangguhan
di hadapan Rabbul Izzati kalian dibebankan
untuk menjawab satu-persatu amanah Tuhan
punca apakah kejatuhan dan kefasadan?
sedangkan, kalian dilahirkan untuk ummah
mengangkat martabat dan menyelamatkannya

Wahai pemuda pemudi Islam!
kepada kalian kubingkiskan pesan ini

BANGKITLAH!!!

Jangan tertunggu lagi
bergerak dan majulah ke hadapan
dunia ini sedang menanti sentuhan
dari anak-anak amanah Tuhan
kalianlah pemuda-pemudi harapan
jatuh bangun ummah dalam timbangan

Hafiz Fandani
6 Jun 2005
Gombak, Selangor.

Friday, June 19, 2009

TUHAN



Tuhan! Aku tidak tahu hatiku bagaimana?
Aku terperangkap antara dua cinta
Sedang hati ini hanya perlu memilih satu antara dua
Aku ingin mencapai cinta-Mu
Aku ingin dekat dengan-Mu
Aku ingin dalam dakapan redha-Mu
Aku ingin sekali sentiasa ada di sisi-Mu
Tapi…Tuhan. Aku tidak tahu hatiku ini bagaimana?

Hafiz Fandani
Jumaat – 19 Jun 2009
detik 6.53 petang
Laman Hijjaz, Kota Damansara.

RINDU



Ku titipkan rindu ini…
pada senyuman yang sering menyapa lukaku
tika aku dikecewakan.

Ku titipkan rindu ini…
pada tawa yang sering mendamaikan jiwaku
tika hati terperuk di kamar duka.

Ku titipkan rindu ini…
pada bicara yang sering mententeramkan gelora hatiku
tika diri sendirian dibuai resah dan gelisah.

Ku titipkan rindu ini…
pada penawar lukaku
pengubat jiwa rasaku
pada rimbun kasihku
rindu yang acap ku bersua di hujung mimpi
kerap hadir tika diriku sepi

Hafiz Fandani
Jumaat - 19 Jun 2009
detik 6.25petang
Kota Damansara.

KU ADU PADAMU




ALLAH…
Aku sendiri
Aku sepi
Aku tak bisa berdiri
Aku bisa mati
Berilah aku nur penyeri
Moga hatiku kembali berseri
Moga jiwa rasaku kembali bererti
Moga aku terdaya mencari erti
Untuk memaknakan diri
Untuk mencapai puncak hakiki
Untuk ku kembali menyusur jejak Syurgawi

Hafiz Fandani
Jumaat – 5.55 petang
19 Jun 2009
Kota Damansara.

HAKIKAT DIRI



Hanyut diri mencari erti
Menggali hakiki – memakna ruhi
Kenal hati, kenal budi
Kenal budi, kenal diri
Kenal diri, kenal Ilahi
Mati aku sebelum mati

Hafiz Fandani
Jumaat – 1.30 pagi
5hb Jun 2009
Kota Damansara.

AKU DAN KAU HANYA SATU

Aku yang menangis
saat kau titiskan air mata
Aku yang merasa
saat kau katakan jiwa terseksa
Aku yang merana
saat dirimu sering dikecewa
sedihmu sedihku
tangismu tangisku
tawamu tawaku
hidupmu hidupku
matimu matiku
hatimu hatiku
kasihmu kasihku
abadi bersatu menjadi satu

Hafiz Fandani
Jumaat – 1.23 pagi
5hb Jun 2009
Kota Damansara.

MATI SEBELUM MATI

Aku ingin mati sebelum mati
untuk hidup sebelum mati
agar terus hidup selamanya
abadi di Syurgawi

Hafiz Fandani
Jumaat - 5 Jun 2009
7.21 malam
Kota Damansara.

Wednesday, June 17, 2009

RINDU SEORANG UMAT

Duhai Kekasihku…dambaan hatiku selalu
Terimalah aku sebagai umatmu
Meski cacat celanya diriku
Tak sedikitpun pudar rasa rinduku padamu
Meski layaknya aku hanya bersimpuh di alas kakimu
Jangan lupai aku…wahai Nabiku…wahai Kekasihku..
Hatiku sentiasa merinduimu
Biarpun aku bukan sesiapa di sisimu
Cukuplah aku hanya umatmu
Teguh rindu padamu acap bertamu di kolam kalbu

Hafiz Fandani
(Olahan semula: inspirasi Silalah Terpesona)
Khamis - 4 Jun 2009
Kota Damansara.

AGUNG KURNIAMU



Agungnya kurnia-Mu
Masih membiarkan aku bernyawa
Masih membiarkan aku di sini dan begini
Masih mencurahkan kasih dan sayang-Mu padaku
Masih tidak membiarkan aku sendiri dan menyendiri
Masih memberikan aku ruang dan peluang untuk bernafas
Peluang untuk sentiasa – tiap masa dan ketika kembali kepada-Mu
Masih membiarkan aku mencari diri dan mencorak budi untuk memaknakan hidup
Meskipun diriku masih tercemar oleh debu-debu noda dan dosa bikinan kelalaian dan kealpaanku.

Hafiz Fandani
15 Jun 2009
11.17 pagi
Kota Damansara.

Monday, June 15, 2009

IBU DAN KITA

Kita & Ibu

Ketika berusia setahun, ibu suapkan makanan dan mandikan kita. Cara kita ucapkan terima kasih kepadanya hanyalah dengan menangis di sepanjang malam.
• Apabila berusia 2 tahun, ibu mengajar kita bermain, kita ucapkan terima kasih dengan lari sambil ketawa terkekeh-kekeh apabila dipanggil.
• Jika ibu masih ada, sayangilah dia. Jika telah meninggal dunia, ingatlah kasih dan sayangnya. Sayangilah ibu kerana kita semua hanya ada seorang ibu.
• Menjelang usia kita 3 tahun, ibu menyediakan makanan dengan penuh rasa kasih sayang, kita ucapkan terima kasih dengan menumpahkan makanan ke lantai.
• Ketika usia 4 tahun, ibu membelikan sekotak pensel warna, kita ucapkan terima kasih dengan menconteng dinding.
• Di usia 5 tahun, ibu membelikan sepasang pakaian baru, kita ucapkan terima kasih dengan bergolek-golek dalam lopak kotor.
• Setelah usia 6 tahun, ibu memimpin tangan kita ke sekolah, kita ucapkan terima kasih dengan menjerit : “Tak nak! Tak nak!”
• Apabila berusia tujuh tahun, ibu belikan sebiji bola, kita ucapkan terima kasih dengan memecahkan cermin tingkap jiran.
• Menjelang usia 8 tahun, ibu belikan aiskrim, kita ucapkan terima kasih dengan mengotorkan pakaian ibu.
• Ketika berusia 9 tahun, ibu menghantar kita ke sekolah, kita ucapkan terima kasih kepadanya dengan ponteng kelas.
• Di usia 10 tahun, ibu menghabiskan masa sehari suntuk menemankan kita ke mana saja, kita ucapkan terima kasih dengan tidak bertegur sapa dengannya.
• Setelah berusia 11 tahun, ibu membawa menonton wayang, kita ucapkan terima kasih kepadanya dengan duduk di barisan berlainan bersama kawan-kawan.
• Apabila berusia 12 tahun, ibu menyuruh membuat kerja sekolah, kita ucapkan terima kasih dengan menunggu ibu alpa untuk mudah menonton televisyen.
• Menjelang usia 13 tahun, ibu suruh kita pakai pakaian yang menutup aurat, kita ucapkan terima kasih kepadanya dengan memberitahu bahawa pakaian itu tidak sesuai pada zaman sekarang.
• Ketika berusia 14 tahun, ibu terpaksa mengikat perut untuk membayar wang persekolahan dan asrama, kita ucapkan terima kasih dengan tidak menulis sepucuk surat pun.
• Di usia 15 tahun, ibu pulang daripada kerja dan rindukan pelukan dan ciuman, kita ucapkan terima kasih dengan mengunci pintu bilik.
• Setelah berusia 16 tahun, ibu mengajar memandu kereta, kita ucapkan terima kasih kepadanya dengan melanggar tembok.
• Apabila berusia 17 tahun, ketika ibu sedang menuggu panggilan penting, kita ucapkan terima kasih dengan bergayut di telefon sepanjang malam.
• Menjelang usia 18 tahun, ibu menangis gembira apabila mendapat tahu kita diterima masuk ke IPTA, kita ucapkan terima kasih kepadanya dengan bersuka ria bersama kawan-kawan.
• Ketika berusia 19 tahun, ibu bersusah payah membayar yuran pengajian, menghantar ke kampus dan mengheret beg besar ke bilik asrama, kita ucapkan terima kasih dengan hanya mengucapkan selamat jalan pada ibu di luar asrama kerana malu dengan kawan-kawan.
• Berusia 20 tahun, ibu bertanya samada kita ada teman istimewa, kita ucapkan terima kasih dengan berkata, “..... itu bukan urusan ibu.”
• Setelah berusia 21 tahun, ibu memberikan pandangan mengenai kerjaya, kita ucapkan terima kasih dengan berkata, “Saya tidak mahu menjadi seperti ibu.”
• Apabila berusia 22 – 23 tahun, ibu membelikan perabot untuk rumah bujang kita. Kita ucapkan terima kasih dengan berkata di belakang ibu kita, “Perabot pilihan ibu aku tak cantik, tak berkenan aku!” kepada kawan-kawannya.
• Menjelang usia 24 tahun, ibu bertemu dengan bakal menantunya dan bertanyakan mengenai rancangan masa depan, kita ucapkan terima kasih dengan menjeling dan merungut, “Ibuuu, tooooolonglahhhh…”
• Ketika berusia 25 tahun, ibu bersusah payah menanggung perbelanjaan majlis perkahwinan kita. Ibu menangis dan memberitahu betapa dia sayangkan kita. Tetapi kita ucapkan terima kasih kepadanya dengan berpindah jauh.
• Pada usia 30 tahun, ibu menelefon memberi nasihat dan petua mengenai penjagaan bayi, kita ucapkan terima kasih dengan bermegah, “… itu dulu, sekarang zaman moden.”
• Ketika berusia 40 tahun, ibu menelefon mengingatkan mengenai kenduri-kenduri di kampung, kita ucapkan terima kasih dengan berkata, “Kami sibuk, tak ada masa nak datang.”
• Apabila berusia 50 tahun, ibu jatuh sakit dan meminta kita menjaganya, kita ucapkan terima kasih dengan bercerita mengenai kesibukan dan kisah-kisah ibu bapa yang menjadi beban kepada anak-anak.”
• Dan kemudian suatu hari, kita mendapat berita ibu meninggal dunia! Khabar itu bagaikan petir halilintar....dalam linangan air mata, barulah segala perbuatan kita terhadap ibu menerpa satu-persatu. Bagi yang masih mempunyai ibu dan juga ayah, hargailah mereka. Layanilah mereka dengan baik. Mudah-mudahan, berkat kebaikan mereka kita menempa Syurga. AMIN.

Saturday, June 13, 2009

ISTERIKU

video

Wednesday, June 10, 2009

CINTA HAKIKI


CINTA adalah ibarat hembusan nafas untuk sebuah binaan kehidupan, demi menjana kebahagiaan di dunia, lantas menyumbangkan kerahmatan untuk hari akhirat. Sebaliknya, meninggalkan cinta membawa erti manusia sudah mensia-siakan nikmat pemberian dan anugerah Ilahi kerana cinta adalah sebahagian daripada naluri insani; ingin bercinta dan dicintai. Malah, seseorang insan amat memerlukan belaian cinta. Ini kerana tanpa kehadiran cinta, insan tidak mampu bermaya dan berdaya. Oleh itu, tidak ada manusia yang menolak penganugerahan cinta.
Ibarat kata hukamak, “Cinta kepada harta ertinya bakhil, cinta kepada perempuan ertinya alam, cinta kepada diri ertinya bijaksana, cinta kepada mati ertinya hidup dan cinta kepada Tuhan ertinya takwa (yakni takut).” Justeru, alangkah baiknya jika benih-benih cinta itu tumbuh subur mengikut kewajarannya dengan mengutamakan wahyu dan tidak mengkesampingkannya malahan mendahulukan kewarasan akal tanpa mengikut pemuasan hawa nafsu sebagaimana telah disebutkan oleh Al-Farabi.
Lantaran itu, cinta yang abadi, kekal, sejati dan hakiki adalah cinta kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala, cintakan Allah dan cinta hanya untuk Allah. Mengapakah perlunya kita cintakan Allah? Cinta hanya untuk Allah dan tidak pula pada yang lain? Tidakkah pula kita pernah bertanya pada diri sendiri, siapa yang memberikan cinta kepada insan, menghidupkan insan dengan bingkisan cinta dan menjadikan insan bermakna dengan cinta?
Jika kita berjaya menemui kebenarannya, barulah kita akan mendapat jawapan kenapa cinta yang hakiki hanya untuk Allah dan tidak untuk yang lain, dan kenapa segala-galanya perlu kita lakukan demi sebuah ‘Cinta Agung’. Ini kerana, Allahlah yang memberikan kita cinta, membahagiakan kita dengan cinta, memberikan ketenangan dengan cinta, mengembalikan keyakinan dengan cinta, bahkan kehidupan ini dipenuhi dengan bunga-bunga cinta. Oleh itu, Dialah yang berhak menerima cinta kita dan kita pula berhak mengembalikan tanda cinta kepada-Nya.
Adakah yang lain (waimma manusia dan alam) tidak memerlukan cinta kita dan tidak perlu menantikan saat-saat kehadirannya? Adakah cinta kita tidak bermakna untuk mereka? Bukankah mereka juga sedang menagih cinta kita, ingin merasai sentuhan dan belaian cinta kita? Sanggupkah kita melihat mereka merana dengan penantian episod tragis kisah cinta? Tidakkah kita sudah bersikap pentingkan diri, kejam dan zalim jika berbuat demikian? Bukankah cinta itu dikurniakan untuk alam dan kehidupan? Jika persoalan ini yang kita timbulkan, jangan pula kita melupakan persoalan lain.
Tidakkah pernah kita bertanya ataupun sudah lupa untuk bertanya, mengapa perlu aku memberikan cinta pada yang lain sedangkan cinta Allah aku kesampingkan? Adakah itu tidak dinamakan pentingkan diri, kejam dan zalim? Kenapa perlu aku tunaikan janji cinta pada yang lain, sedangkan aku tidak tahu sama sekali, adakah ia sebuah cinta yang hakiki ataupun tidak? Mengapa perlu aku bermati-matian untuk sebuah cinta yang lain, sedangkan amanah-Nya, suruhan-Nya, larangan-Nya, permintaan-Nya, kurniaan-Nya dan keredaan-Nya aku abaikan, cuaikan, bahkan seolah-olah DIA tidak pernah wujud dalam diari kehidupan insani.
Sudahkah kita tunai dan laksanakan pertanyaan-pertanyaan ini? Apakah sudah mencapai maksud dan kehendak ‘Cinta Agung’? Jika jawapannya ialah sudah memenuhi cinta Allah, maka teruskanlah mencari cinta yang lain, memberikan cinta dan mengharapkan cinta daripada yang lain. Namun, jangan kita lupa sama sekali bahawa hakikat cinta adalah Allah Subhanahu wa Ta’ala dan kemuncak cinta adalah keredhaan-Nya. Oleh itu, cinta kita kepada yang lain mestilah berlandaskan kecintaan kepada Allah dan keredhaan-Nya.
Jika inilah yang kita lakukan dan laksanakan sepenuhnya, maka kecintaan kita tidak akan membinasakan diri dan yang lain, menyimpang daripada kebenaran lantas terjerumus ke lembah kehinaan, kemaksiatan dan kederhakaan.
Sekiranya jawapan kita adalah sebaliknya, bagaimana pula kita hendak mencintai yang lain, sedangkan kecintaan kepada Allah Ta’ala belum ditunaikan dan dilaksanakan lagi? Adakah akan terjamin nanti cinta kita kepada yang lain tanpa didahului cinta kepada Allah? Apakah kesudahan cinta kita kelak, tanpa setulus cinta kepada Allah?
Memang benarlah apa yang pernah diungkapkan oleh penyair:

“Demi Allah, demi Tuhan-ku, dusta aku dalam kata-ku, mengaku dekat bagai terpaku, kepada Allah penguasa-Ku. Segala mudah aku rasakan, taat dan cinta aku ucapkan, isi maknanya aku tinggalkan, mulut menyebut hati mungkirkan. Di akhir malam yang masih kelam, di waktu tenang seisi alam, aku terbaring di atas tilam bagaikan batu di lumpur dalam. Lain halnya si burung murai, memekik, menangis berderai-derai. Jika mulut dan hati tidak bercerai, masakan kalah oleh burung murai.”

Itulah watak sebenar kita selaku insan, memang mudah mengungkapkan bicara tetapi amat sukar untuk mengotakan kata-kata, bahkan kita dustakan ikrar setia. Mulut hanya tahu menyebut sedangkan hati mungkirkan. Segala-galanya kita anggap mudah, tetapi ketaatan, kesetiaan dan kecintaan hanya mainan ucapan, sedangkan pengertiannya kita lupakan. Kita mengaku hampir serta dekat ke hadrat Tuhan, malah sebenarnya kita masih jauh dengan-Nya, bahkan amat jauh.
Adakah pernah kita merasai cinta Allah sebagaimana cintanya para Nabi-Nabi Allah, para Aulia Allah dan para salafussoleh? Jawapannya tentulah tidak sama kita berbanding mereka, bagaikan langit dengan bumi jika diibaratkan. Namun peribadi itulah yang perlu kita teladani, susuri di setiap perjalanan mereka menuju Ilahi.
Abu Bakar Asy-Syibli rahimahulLahu ‘anhu pernah berkata: “Apabila kamu telah mencicipi manisnya dekat dengan Allah, nescaya kamu akan mengetahui tentang pahitnya putus hubungan.” Maksudnya, apabila insan sudah merasai betapa nikmatnya diri dengan Allah Ta’ala, maka jiwa akan merasakan betapa pahitnya jika berjauhan dari-Nya. Inilah apa yang dirasakan oleh Aulia Allah dan para Arifbillah apabila berjauhan dan merindui Allah.
Begitulah juga dengan ungkapan para Aulia Allah: “Sesiapa yang beramal untuk akhiratnya, maka Allah Ta’ala akan mencukupi agama dan dunianya. Sesiapa membina batiniahnya, nescaya Allah Ta’ala akan menyempurnakan lahiriahnya. Dan sesiapa yang memperbaiki hubungan dirinya dengan Allah Ta’ala, maka Allah Ta’ala akan memperbaiki hubungannya dengan sesama manusia.” Wallahu a’lam.


al-Haqir ila Awfi Rabbi
Hafiz Fandani
Kota Damansara
13hb 5 2009
1.34 ptg.



HAKIKAT DIRI

Hakikat Diri

Hanyut diri mencari erti
Menggali hakiki – memakna ruhi
Kenal hati, kenal budi
Kenal budi, kenal diri
Kenal diri, kenal Ilahi
Mati aku sebelum mati

Hafiz Fandani
Jumaat – 1.30 pagi
5hb Jun 2009
Kota Damansara.
Related Posts with Thumbnails